Al-Fajr


[1]    Demi waktu fajar;
[2]   Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah);
[3]    Dan bilangan yang genap serta yang ganjil;
[4]    Dan malam, apabila ia berlalu;
[5]    Bukankah yang demikian itu mengandungi sumpah (yang diakui kebenarannya) oleh orang yang berakal sempurna?
[6]    (Kami tetap akan membinasakan orang-orang yang menentangmu wahai Muhammad), tidakkah engkau perhatikan, bagaimana Tuhanmu telah melakukan terhadap kaum Aad (yang kufur derhaka)
[7]    Iaitu penduduk "Iram" yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi tiangnya, (sesuai dengan penduduknya)
[8]    Yang belum pernah diciptakan sepertinya (tentang besar dan kukuhnya) di segala negeri (pada zamannya)?
[9]    Dan (terhadap) kaum Thamud yang memahat batu-batu besar di lembah (Wadil-Qura iaitu tempat tinggalnya)?
[10]    Dan (terhadap) Firaun yang menguasai bangunan-bangunan yang handal kukuh?
[11]    (Semuanya itu ialah) orang-orang yang telah bermaharajalela di negeri (masing-masing).
[12]    Lalu mereka melakukan dengan banyaknya kerosakan dan bencana di negeri-negeri itu.
[13]    Dengan yang demikian, Tuhanmu mencurahkan ke atas mereka berbagai paluan azab;
[14]    Sesungguhnya Tuhanmu tetap mengawas dan membalas, (terutama balasan akhirat)
[15]    Oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: "Tuhanku telah memuliakan daku!"
[16]    Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!"
[17]    Jangan anggap demikian, Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya);
[18]    Dan kamu tidak menggalakkan untuk memberi makanan (yang berhak diterima oleh) orang miskin;
[19]    Dan kamu sentiasa makan harta pusaka secara rakus (dengan tidak membezakan halal haramnya),
[20]    Serta kamu pula sayangkan harta secara tamak haloba!!
[21]    Jangan sekali-kali bersikap demikian! Apabila bumi (dihancurkan segala yang ada di atasnya dan) diratakan serata-ratanya,
[22]    Dan (perintah) Tuhanmu pun datang, sedang malaikat berbaris-baris (siap sedia menjalankan perintah),
[23]    Serta diperlihatkan neraka Jahannam pada hari itu, pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik), dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya?
[24]    Ia akan berkata: "Alangkah baiknya kalau aku dahulu sediakan amal-amal baik untuk hidupku (di sini)!"
[25]    Maka pada hari itu tiada sesiapapun yang dapat menyeksa seperti azab (yang ditimpakan oleh) Allah.
[26]    Dan tiada sesiapapun yang dapat mengikat serta membelenggu seperti ikatan dan belengguNya.
[27]    (Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): "Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! -
[28]    "Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! -
[29]    "Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia -
[30]    "Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! "